Sejarah penggunaan perak

Perak telah digunakan sebagai obat dan pelindung tubuh dari penyakit selama ribuan tahun. Setelah penemuan antibiotik yang lebih murah pada akhir 1930 an, perak seakan terlupakan. Meski tidak benar-benar ditinggalkan sebagai bahan obatan, penggunaan perak di dunia farmasi terbatas pada aplikasi topical untuk pengobatan luka bakar dan disinfektan. Pada masa Yunani kuno , Roma, Phoenicia dan Macedonia, perak telah digunakan secara ekstensif untuk mengendalikan infeksi dan penyakit. Tempat makananan dan minuman berbahan perak, dipercaya dapat memberikan perlindungan dan kekebalan alami bagi tubuh pemakainya. Makanan yang disimpan dalam wadah perak juga lebih awet dari pembusukan yang disebabkan oleh bakteri.

Hippocrates, yang dikenal sebagai bapak ahli kesehatan, sangat terkesan dengan manfaat perak untuk pengobatan. Dia meyakini bahwa perak dapat menyembuhkan  luka dan berbagai penyakit. Pada tahun 69 sebelum masehi perak nitrat tercantum dalam farmakope kontemporer sebagai anti-microbial. Beberapa ribu tahun kemudian (1897) dokter di Amerika mulai menggunakan cairan perak nitrat  untuk mencegah kebutaan. Di banyak negara, metode ini  masih digunakan hingga kini.

Di Amerika dalam periode 1900-1942, perak merupakan obat yang sangat diandalkan dalam melawan infeksi. Menurut American Medical Association terdapat lebih dari 96 jenis aplikasi perak yang digunakan dalam obat-obatan. Pada awalnya, perak digunakan terutama untuk melawan bakteri. Namun beberapa dekade kemudian juga diketahui  sangat efektif terhadap infeksi jamur, virus dan berbagai jenis  parasit. Pada tahun 1942, penemuan dan penggunaan antibiotic mengurangi penggunaan bahan perak sebagai obat-obatan. Saat itu, antibiotik dianggap sebagai obat ajaib yang murah dan manjur serta diproduksi secara masal oleh perusahaan farmasi.

Namun beberapa dekade kemudian, dunia kesehatan menemukan bahwa fakta penting tentang antibiotik:

  • Antibiotik tidak dapat mengendalikan virus seperti HIV.
  • Penggunaan antibiotik berlebihan dapat memicu masalah baru, yakni pertumbuhan jamur di usus yang sangat cepat.
  • Penggunaan antibiotic juga dapat menyebabkan bakteri kebal atau resisten terhadap antibiotic, sehingga muncul persoalan baru yang lebih serius seperti MRSA yang banyak merenggut nyawa di Amerika Serikat.

Sebagaimana diberitakan Newsweek, pada 1992, sebanyak 13.000 pasien meninggal akibat kuman yang kebal terhadap obat antibiotik. Setahun kemudian, angka ini meningkat  ke 70.000. Pada tahun 1994, pusat pengendalian penyakit melihat masalah ini sebagai ancaman  nomor satu masalah di bidang kesehatan.

Untungnya, para peneliti yang bekerja pada generasi perak nutraceuticals, yang juga menarik beberapa pemikiran yang terbaik dalam masyarakat medis. Dr Harry Margraf St Louis menemukan bahwa, “Perak adalah alternatif terbaik untuk melawan  semua jenis kuman.” Beliau adalah seorang dokter penulis untuk ilmu  pengetahuan di bidang obat-obatan , melaporkan bahwa  ketika antibiotik hanya dapat membasmi hingga 7 jenis bakteri, ion dan koloid perak dapat melawan lebih dari 650 jenis bakteri.

Sejauh ini, telah terbukti tidak ada kuman tahan terhadap perak . Ilmuwan Zhao Stevens setuju dengan adanya berita baik  ini, “Dengan kebangkitan bakteri yang tahan   antibiotic  , perak kembali muncul sebagai obat modern, karena semua organisme patogen telah gagal mengembangkan imunitas terhadap perak. ”

Beberapa fakta tentang  perak :

  • Bangsa Yunani menggunakan wadah perak untuk menyimpan air dan cairan lainnya agar senantiasa segar dan awet.
  • Bangsa Romawi menyimpan anggur dalam wadah perak urns untuk mencegah kerugian.
  • Penggunaan perak disebutkan dalam tulisan-tulisan Mesir kuno.
  • Secara khusus, kaya disimpan dan mereka makan makanan dari perak kapal untuk tetap tumbuh dari bakteri.
  • Kekaisaran China menggunakan perak sebagai alat makan seperti sumpit.
  • Para penjelajah Amerika Barat menemukan bahwa jika mereka menempatkan koin perak atau tembaga dalam wadah air minum, maka air tetap aman dari bakteri, algae, dll. Koin perak juga dimasukkan ke dalam susu untuk menjaga kesegarannya.
  • Perakdigunakan untuk memerangi infeksi di luka berkelanjutan oleh pasukan selama Perang Dunia I.
  • Sebelum penemuan antibiotik, koloida Perak telah digunakan secara luas di rumah sakit dan telah dikenal sebagai bactericide setidaknya selama 1200 tahun.
  • Dalam pengobatan tradisional india ayurveda, perak digunakan dalam jumlah kecil sebagai tonik.

 

Tentang Situs Ini

 
AirPerak.com diperuntukkan sebagai sarana informasi tentang manfaat dan potensi ion perak terutama sebagai alternatif pengganti antibiotik dan antiseptik. Informasi di situs ini dirangkum dari berbagai sumber diantaranya dari website Silver Sol, Silver Power, Testimoni Pengguna dan Diskusi Forum-forum pengguna air ion perak. Info di website ini tidak dimaksudkan sebagai promosi, ajakan dan claim terhadap keampuhan air ion perak untuk tujuan pengobatan atau penyembuhan. Gunakan informasi di website ini secara bijaksana. Kami tidak bertanggungjawab atas segala resiko penggunaan atau penyalahgunaan air ion perak. Kami juga tidak menjual air ion perak melalui website ini.

 

katakan tidak pada antibiotik